8/10/2017

8 bulan sudah


Desember 2016 hari bahagia datang...perasaan takut, penasaran, antusias, sedih yang mengharu biru selama 9 bulan akhirnya terjawab sudah. Anak kedua kami terlahir. Jadi lengkaplah sudah sepasang bayi perempuan dan laki-laki dengan jarak kelahiran 11 bulan. Walaupun si kakak mendahului kami, namun saya merasa dia selalu ada di sisi saya dan akan selamanya menjadi bayi yang cantik yang selalu menjaga adik-adiknya😘. Sekarang Faiz ( nama yang kami beri) sudah menginjak 8 bulan, tinggal 4 bulan lagi 1tahun. Semakin banyak kebisaannya semakin bahagi rasanya dan ada sedihnya juga. Bahagia karna perkembangannya yang sudah bisa duduk dan mulai merangkak ke depan dikit dikit ( kalo merangkak mundur udah ahlinya), tapi sedih karna menandakan kita harus siap siap dicuekinya,kalo dah bisa berteman mana mau dibuntuti mamanya terus. Kalo bagi ayahnya mungkin ngga kerasa udah besar aja tapi kalo saya kerasa banget karna selalu bersama Faiz tiap saat tiap waktu...memantau setiap detail perkembangannya. Gendong sana gendong sini. Mitos dan kepercayaan, itulah hal yang selalu menggagu saya dan bertentangan dengan pola pikir saya. Sedih sakit sampai tercabik-cabik rasanya hati ini kalau bergelut melawan hal yang seperti itu namun saya harus kuat dan bertahan dengan apa yang saya perjuangkan. Saya membesarkan dan mendidik anak saya dengan cara saya sendiri, tidak mengekang tapi membiarkan bergerak bebas yang penting selalu diawasi. Ditegur yang lebih tua itu pastilah, dianggap anak kemaren sorelah...tak apa. Alhamdulillah saya dan suami saling mendukung walaupun pastilah ngga semulus yang dibayangkan. Harapannya banyak sekali...yang pasti cepat cepat punya rumah sendiri, walaupun cuma ngontrak 😁😀 dan keluar surat mutasi babah, biar ngga terombang ambing ketidakjelasan. Faiz anak mama babah yang pintar, sholeh, bijak, dan semua-semuanya. Sehat terus ya Nak, buat babah juga sehat terus 👨‍👩‍👧‍👦

9/04/2015

Double Tape

Suatu hari di tempat kerja

A: belikan double tape yang besar
B: iya pak bos

Di toko yang jual
B: mas beli doule tape
penjual: ha? ga ada jual

B: pak bos, ga ada katanya
A: ga mungkin ga ada, balik lagi. cari sampai dapat

sampai 3 kali bolak balik tetap ga ada dan si bos pun ga percaya. Massa di tempat alat tulis ga ada yang jual. Akhirnya si bos turun tangan.

A: ada double tape?
penjual: ga ada (mungkin udah mulai bosan jawabnya)
A: selotip bolak balik ada?
penjual: ada, ooo jadi itu namanya double tape ya?

Astaga, tinggal di dunia manakah ini? trus si B ini juga ga kreatif amat, coba tanya pake istilah yang lain ato kasih gambaran kaya mana bentuknya, ato gimana kek.

Jalan itu ga cuma satu arah itu aja, kalo kita mampu berfikir positif dan ga langsung nyerah pasti kita bakal bisa menemukan jalan lain. ( nyambung ga nyambung anggaplah ngerti).

* kejadian nyata namun cerita agak sedikit dirubah/ disamarkan. Intinya tetap double tape eh selotif.

8/25/2015

Sepertinya Galau

Perasaan emosional kembali muncul, menangis tanpa sebab mungkin karena sepi. walopun di rumah ini rame tapi tetap aja serasa sepi, tidak ada yang memperhatikan.

Melihat dia di samping aja, sudah merasa bahagia.. Karena satu-satunya yang sayangnya nyata.
Kalo ditinggal pergi, muncul deh penyakit penyakit dadakan, masa lalu pun bermunculan, entahlah ada tekanan bathin apa yang mengganjal mungkin ada hal yang salah.

Berserah memohon ketenangan, keselamatan, kebahagiaan.

Minggu ke 19

Tanggal 25 Agustus 2015 tepat 19 minggu usianya.
Tidak terasa perjalanan sudah sampai di sini, mulai terasa akan adanya kehadiran makhluk mungil.
Awalnya terasa aneh, seperti kedutan, gemuruh, sulit dijelaskan dan aku sendiri ga tau apa itu.
Kadang senyum sendiri, penantian mulai terasa..sulit dijelaskan bahkan suamipun tak akan mengerti apa yang kurasakan, kuresahkan, kuributkan. kadang dianggapnya aku aneh, suka heran sendiri, sering minta persetujuan tentang khayalan tingkat tinggiku, hahahaha.
Tapi entah kenapa kadang perasaan sendih, nyesak muncul yang penyebabnya apa aku sendiri ga tau. Rasa pengen nangis, malah tiba-tiba bisa nangis.
Nak sehat terus ya, penuh doa dan harapan untukmu...

Tak tampak tapi nyata
Semakin Penasaran semakin indah

8/10/2012

Setup Nenas

Gula merah dan gula putih plus garam direbus, masukkan cengkeh dan kayu manis, trus nenas rebus sebentar

JaTim Park- 155110

Lumpur Kentang

Category: Appetizers & Snacks Special Consideration: Quick and Easy Ingredients: 250 gram kentang (rebus kemudian lunakkan) 225 gram gula pasir (kalo lidah aku segini masih kemanisan) 75 gram tepung terigu 1 Lt santan 3 biji telur garam dan vanili secukupnya potongan kurma Directions: 1. Rebus santan, kasih garam scukupnya. Dinginkan, kemudian masukkan Vanili 2. Kocok telur dan gula sampai setengah mengembang, kemudian masukkan tepung, lalu kentang sedikit demi sedikit, dan santan. aduk sampai rata 3. tuang adonan ke cetakan, kemudian panggang di atas api kedil, jangan lupa taburi potongan kurma di atasnya atau yang lain. http://reyhanah.multiply.com/recipes, 1 MAret 2011